Thursday, October 15, 2015

Review : Sweet Revenge by Sin Nombre


Author : Sin Nombre
Kategori : Drama, Romance
Format : Paperback (210 halaman)
Penerbit : Gagas Media (2008)
Bahasa : Indonesia
ISBN-10 : 9797802485
ISBN- 13 : 978-9797802486

Link goodreads


Review :
Buku ini mengisahan tentang seorang wanita yang bernama Irni. Selama hidupnya, Irni selalu disakiti oleh lelaki. Adrian yang merupakan cinta pertama Irni ternyata hanya mempermainkannya dan menimbulkan luka mendalam di hati Irni. Lalu ada juga Angga yang merupakan mantan suaminya yang berselingkuh di depan mata Irni hingga berujung pada perceraian. Mengingat kegagalan yang pernah dialaminya, tidak mudah bagi Irni untuk kembali membuka pintu hatinya. Di saat usianya tidak muda lagi, Irni kembali dihadapkan dengan Rizi, seorang pria muda yang mengejarnya. Rizi yang ternyata adalah anak dari Adrian, mengingatkan Irni kembali akan luka yang disebabkan oleh Adrian. Irni menganggap Rizi merupakan alat balas dendam terbaik kepada Adrian dan istrinya. Bagi Irni hanya ada 2 pilihan, menyakiti atau disakiti.

Hal pertama yang membuat saya tertarik kepada buku ini adalah ide ceritanya. Menurut saya, ide yang dimiliki oleh penulis ini tidak biasa dan sedikit tabu. Namun hal itulah yang justru dapat membuat pembaca tertarik untuk membaca buku ini. Namun, saat membacanya ada beberapa hal yang cukup mengganggu saya. Pertama, terdapat cukup banyak inkonsistensi yang terdapat di bagian awal cerita. Ini cukup mengganggu karena membuat saya bertanya-tanya tentang mana yang benar. Kedua, tokoh dari cerita ini yang menurut saya cukup menyebalkan. Sebagai seorang wanita yang seharusnya sudah dewasa, menurut saya Irni justru sangat kekanak-kanakan dan egois. Dia sudah dibutakan oleh rasa dendam sehingga tidak mempedulikan mana yang benar dan yang salah (sedikit mengingatkan saya pada Daisyflo). 

Ketiga, saya merasa emosi yang ditampilkan di dalam buku ini masih kurang terutama di bagian akhir. Banyak konflik yang terjadi di dalam cerita ini, namun menurut saya penulis terlalu terburu-buru untuk melanjutkan cerita ini kebagian berikutnya sehingga emosi yang dirasakan oleh tokohnya kurang dapat dirasakan oleh pembaca. Bagian endingnya pun terasa antiklimaks. Ending yang seharusnya menjadi penyelesaian yang berkesan malah berlalu begitu saja.

Secara keseluruhan, buku ini cukup menghibur. Saya memberikan 2,5 dari 5 bintang.



3 comments:

  1. Dapatkan penghasilan tambahan dari website atau blog Anda dengan bergabung dengan Bisnis Afiliasi dari salah satu toko buku online Indonesia.
    Dengan mereferensikan pengunjung website/blog Anda ke Belbuk.com melalui klik pada link afiliasi, dan apabila pengunjung tersebut berbelanja buku di website kami, maka Anda akan mendapatkan komisi penjualan sebesar 5% dari dari total pembelian. Tidak hanya itu, anda akan mendapatkan komisi secara terus-menerus dalam setiap pembelanjaannya, selama pelanggan tersebut mengakses dari komputer yang menyimpan cookie yang telah mengandung kode afiliasi Anda.

    Bergabung sekarang juga: http://www.belbuk.com/afiliasi

    Terimakasih.

    ReplyDelete